Kamis, 23 Mei 2013

EFEK BEKAM/HIJAMAH TERHADAP ORGAN TUBUH

   1. Efek Bekam Terhadap Kulit

    * Bekam berperan menstimulasi folikel rambut dengan meningkatkan sirkulasi darah ke kulit sehingga meningkatkan suplai nutrisi yang baik untuk rambut dan akar rambut.
    * Suhu kulit meningkat dan sebuah kawasan berwarna merah terbentuk. Ini menunjukkan terjadinya peningkatan metabolisme makanan di kulit dan kemanfaatan yang diperoleh sel-sel kulit dari darah yang sampai kepadanya.
    * Aktivitas kelenjar keringat dan kelenjar lemak meningkat, pori-pori kulit membuka setelah dilakukan pembekaman.
    * Peranan bekam tidak terbatas pada pembersihan darah yang mengendap (stagnan blood) dari kulit, namun juga menghilangkan zat-zat berbahaya yang mengendap di bawah permukaan kulit.

   2. Efek Bekam Terhadap Otot

    * Bekam berperan menstimulasi sirkulasi darah sehingga menghilangkan kekejangan otot.
    * Isapan bekam menghilangkan gumpalan darah yang terdapat di dalam otot sebagai akibat memar di kulit.
    * Bekam berperan menghantarkan oksigen yang dibutuhkan serat-serat otot, meningkatkan penyerapan oksigen oleh sel-sel setelah pembekaman, sehingga menguatkan dan memperbaiki fungsi otot.
    * Bekam berperan menghilangkan zat asam laktat (lactic acid) dari otot sehingga menghilangkan kelelahan dan sumbatan otot.

   3. Efek Bekam Terhadap Tulang


    * Bekam berperan menstimulasi sirkulasi darah di dalam persendian sehingga mengurangi sakit sehingga mengurangi sakit yang disebabkan oleh penyakit reumatik dan lain-lain.
    * Zat nitrit oksida (NO) berperan mengurangi bengkak dan tertahannya cairan di persendian akibat pembengkakan.
    * Bekam berperan menstimulasi membran sinovial (synovial membrane) untuk mengeluarkan zat minyak atau cairan sinovial (synovial fluid) yang berfungsi mengurangi pergesekan sendi, memudahkan gerak, dan pada akhirnya juga mencegah terjadinya kekakuan sendi.
    * Dengan isapan yang kadang mencapai 10 cm di dalam tubuh, bekam berperan meningkatkan rangsangan terhadap selaput di sekeliling (periostium) untuk membangun tulang dan meningkatkan kadar kalsium tulang.
    * Bekam berperan mengeuarkan zat-zat berbahaya yang mengendap di persendian seperti kristal-kristal asam urat yang menyebabkan penyakit gout dan kekakuan sendi.

   4. Efek Bekam Terhadap Sistem Pencernaan

    * Kuatnya isapan alat bekam mengatur sekresi asam lambung dan enzim pencernaan yang ada di lambung, sehingga meningkatkan kualitas pencernaan dan penyerapan makanan.
    * Bekam mengatur gerakan usus (intestinal motility) melalui isapan langsung atau melalui stimulasi saraf, terutama saraf vagus (nervus vagus) yang terhubung dengan usus melalui beberapa bagian di punggung.
    * Bekam juga berperan menstimulasi sel hati dan sel pankreas serta memperbaiki fungsinya.

   5. Efek Bekam Terhadap Darah


    * Bekam menstimulasi sirkulasi darah di tubuh secara umum melalui zat nitri oksida (NO) yang berperan meluaskan pembuluh darah. Profesor Kentaro Takagi, dosen di Universitas Nagoya, menegaskan bahwa semua terapi yang menstimulasi dan mengaktifkan sirkulasi darah di kulit, bermanfaat untuk meningkatkan respon sistem peredaran darah dan pembuluh darah di dalam tubuh secara umum. Efek serupa juga ditimbulkan oleh kuatnya isapan yang ditimbulkan oleh bekam terhadap bagian yang diterapi.
    * Bekam berperan mengurangi darah dan cairan yang menyertai proses peradangan dengan cara mengeluarkan cairan-cairan ini dari proses antarsel. Begitu pula zat-zat pemicu peradangan juga ikut dikeluarkan, misalnya zat histamin.
    * Bekam juga berperan: meningkatkan jumlah sel darah merah, meningkatkan jumlah sel darah putih, mengubah darah yang terlalu asam menjadi proporsional, membersihkan darah, sebagaimana dikatakan oleh Dr. Katashi, dosen Universitas Osaka.

   6. Efek Bekam Terhadap Sistem Saraf

    * Bekam berperan menstimulasi ujung saraf sensori di kulit sehinga berakibat mengurangi rasa sakit melalui mekanisme Gate control Theory yaitu menyibukkan jalur-jalur saraf yang mengirim sinyal rasa nyeri dengan stimulus rasa nyeri yang lebih ringan  (bekam), sehingga sinyal rasa nyeri semula tidak sampai ke otak. Bekam tidak hanya mengatasi rasa nyeri pada bagian yang diterapi, akan tetapi efeknya mencapai bagian-bagian lain yang berhubungan dengan saraf-saraf ini.
    * Bekam berperan mengatur sinyal dan meningkatkan kecepatan sampainya sinyal saraf yang keluar dari sumsum tulang belakang yang berhubungan dengan seluruh organ tubuh sehingga mengatur kerja organ-organ tersebut.
    * Bekam berperan mengatasi berbagai masalah sistem saraf simpatik yang timbul karena kecemasan, takut dan depresi. Problem-problem ini diantaranya berupa sakit kepala kronis, kelelahan, dan tekanan darah tinggi. Caranya dengan mengatur sinyal saraf pada sistem saraf simpatik.
    * Sekalipun pasien merasakan sedikit rasa sakit ketika melakukan terapi bekam, namun banyak pasien dan anak-anak yang tidur ketika sedang menjalani terapi bekam. Ini bisa dianggap sebagai efek bekam terhadap sistem saraf, meski sampai sekarang belum diketahu bagaimanakah proses terjadinya efek tersebut.

(2012. Sharaf, Ahmad Razak. Penyakit dan Terapi Bekamnya, Alih bahasa: Hawin Murtadlo. Surakarta: Tibbia )

Pesan ini disampaikan oleh:

RUMAH SEHAT CIPTO HUSODO BANDUNGAN
Alamat Praktek :Jalan Lemah Abang-Bandungan Dsn Pakopen Rt 02 Rw 01 Kec.Bandungan Semarag
Hub:081575071646 Pin:534187f6
Jam :08.00 -17.00 wib
Melayani :
1.Terapi Bekam
2.Terapi Akupresur Moderen
3.Terapi syaraf & Patah Tulang
4.Ramuan Herbal
5.Pijat Bayi
Spesialis Kecerdasan Otak
Untuk anak dan Perempuan di Tangani Bu Imah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar